Sabtu, 02 Januari 2016

Hai, tahun 2016

Hallo... Hallo... Selamat tahun baru buat yang baca blog ini. Udah lama rasanya gak buka blog ini. Terakhir di buka tahun 2015, eh sekarang udah tahun 2016 aja.

Sebelum memasuki tahung 2016 ini tiba tiba keinget aja kejadian kejadian tahun sebelumnya yaitu di tahun 2015. Banyak kejutan kejutan di tahun itu. Dari awalnya tanggal 31Desember 2014 saya dapat kejutan dari teman teman dan pacar saya. Lagi ngumpul bakar bakar jagung sambil bakar kenangan masa lalu sama temen kelas sejurusan, tiba tiba saya di kasih tumpeng nasi kuning dari mereka. Tumpeng nasi kuning ini adalah tumpeng ulang tahun, padahal ulang tahun saya tanggal 28 desember. Udah kelewat, tapi Alhamdulillah mereka masih ingat dan mau repot-repot buatin pesta kecil kecilan. Terima kasih semuanya *cepok satu satu*

Setelah tahun baruan bareng teman teman kampus, tanggal 3 saya main  bareng teman teman SMP SMA ke pantai di Jawa Timur.

Kejutan selanjutnya adalah, tangga 22 Januari saya dinobatkan sebagai lulusan Mahasiswa. Sidang skripsi akhirnya dan lulus.

Kejutan selanjutnya adalah saya dapat kerjaan. Belum wisuda udah dapet kerjaan di salah satu bank swasta di Indonesia. Waaah sesuatu yang baru dan tidak terkira sebelumnya. Saya hanya bekerja selama 6 bulan dan akhirnya saya resign. Dan tidak lama setelah itu saya bekerja di bank lagi sampai sekarang.

Di tahun 2015 saya merasakan yang namanya wisuda dan foto selfie pakai toga. Ternyata biasa aja rasanya selfie pakai toga. Buat yang belum wisuda udah gak usak buru buru lulusnya. Foto pakai toga itu biasa kok. Beneran.

Di tahun 2015 saya juga pertama kali merasakan yang namanya sakit typus. Gak enak rasanya sakit typus tu. Mau makan gak enak, mau minum gak enak, mau tidur gak enak, mau tidur sambil kayang pun juga gak enak. Pokoknya gak enak kalo yang namanya sakit tu.

Banyak kejadian kejadian yang menyenangkan, sedih, sampai hal hal yang tidak terduga di tahun 2015 kemarin. Dan semuanya saya syukuri, dan menjadi pelajaran bagi saya apapun yang terjadi di tahun 2015 adalah perjalanan untuk merubah diri saya menjadi pribadi yang lebih baik kedepannya. Itu.

Yang bisa saya ucapkan hanya Alhamdulillah dan terima kasih kepada semuanya yang membantu di tahun 2015. Keluarga, pacar, teman teman semuanya dan orang orang yang berperan dan bertemu langsung dengan saya, saya ucapkan  terima kasih.

Untuk tahun 2016, saya tunggu kejutan kejutan selanjutnya :)

Jumat, 18 Desember 2015

Ceritanya pengen cerita.

Wah, udah lama nggak buka blog. Sempet lupa sebetulnya sama password masuknya dan sempat juga pengen pindah ke web blog yang lain. Tapi, nggak jadi pindah, karena hati ini masih nyaman sama blog saya yang lama. Jadi sebisa mungkin saya cari cara bagaimana agar saya bisa masuk dan nge blog lagi di blog yang nggak ada pembacanya ini.

Jadi, begini. Beberapa hari yang lalu saya di kenalkan oleh teman saya anime baru. Awalnya sih cuma bisa bilang "oh, ada anime baru ya?" dan setelah saya lihat filmnya dan baca komiknya ternyata kocak dan lucu banget. Judulnya One Punch Man. Di cerita ini di ceritakan seorang pemuda yang pada awalnya adalah seorang pengangguran. Dia mencari pekerjaan, ketika sedang mencari pekerjaan dia bertemu sama monster dan bertarung. Setelah ngalahain monster itu dia memilih menjadi seorang pahlawan. Ya begitulah ceritanya kalo penasaran baca komiknya sendirii dan cari filmnya. Judulnya "One Punch Man." Kalo filmnya sih masih episode 9 terakhir saya nonton. Karena saya tidak pandai menceritakan spoiler film maka oleh sebab itu sidang ini saya tutup.

Kamis, 01 Oktober 2015

Di Mulai dari Nol

Bangun tidur hari ini tidak seperti biasanya. Biasanya setiap bangun tidur langsung liat jam terus jalan jalan menuju kamar mandi. Boker bentar langsung di medley mandi. Habis mandi dandan yang rapi terus berangkat deh ke kantor. Nah kalo hari ini bangun tidur langsung bingung "mau ngapain ya?"

Jadi, hari ini adalah hari pertama dimana saya libur kerja karena resign dari tempat kerja. Awalnya sih biasa aja rasanya tapi lama kelamaan terasa juga perbedaannya. Kalo diibaratkan sih seperti habis putus dari kekasih hati. Awalnya biasa tapi lama kelamaan jadi inget kenangan kenangannya.

Tapi beruntung sekali tadi ada acara yang paling ditunggu tunggu bagi masyarakat pencari kerja. Yaitu Jobfair. Di situ banyak sekali perusahaan perusahaan yang sedang mencari karyawan karyawan baru untuk direkrut. Kalo ke jobfair banyak orang orang yang datang. Pokoknya udah kayak pasar malem. Dari yang cantiknya biasa sampai cantiknya kebangetan ada disini. Bagusnya di jobfair ini gak ada yang jualan batu akik.

Nyari kerja itu harus sabar kayak nyari pacar gitu deh. Masukin lamaran ke sana sini, berdoa biar cepet dipanggil sama perusahaan yang dilamar dan harus semangat gak boleh lemes. Sarapan dulu jangan sampai kelaparan di jalan. Sarapan itu penting bagi tubuh. Apalagi sarapannya dibayarin temen tambah enak rasanya. Kalo kentut bunyinya gak pret atau tut tapi "Enyak... Enyak... Enyak..."

Ya pokoknya itu aja, nyari kerja itu usaha sama doa harus seimbang. Karena kalo kita hanya doa terus tapi gak berusaha ya sama aja gak bakalan dapet. Begitupun sebaliknya. Kalo kita yakin berusaha dan berdoa pasti dapat pekerjaan. Dan semua itu di mulai dari nol.

Minggu, 16 Agustus 2015

Mencintai Sepenuhnya, Ditanggepin Seperlunya.

Beberapa hari yang lalu saya mendapat pertanyaan dari teman kantor. Lagi duduk santai sambil makan plus ngeramal nomor togel buat malam nanti, tiba tiba dia nanya, "kalau seumpama disuruh  miilih ada dua wanita yang satu kamu suka banget cinta sama dia tapi ditanggepin biasa aja. Terus wanita yang satunya suka, cinta banget sama kamu tapi kamu gak suka sama dia, kamu milih wanita yang mana?"

Dengan sedikit mikir saya pun menjawab, "milih yang aku suka lah. Perjuangan namanya."

"Terus kalo dia akhirnya nolak tetap gak suka sama kamu apa kamu tetep maksa dia buat nerima kamu atau gimana?" Dia mulai nanya serius.

"Sadar diri aja sih, kalo aku mundur teratur. Cinta gak bisa dipaksain menurutku. Yang penting aku udah nyatain aja perasaanku bagaimana dan dia tau." Sambil nyeruput kopi hitam panas buatan teman.

"Ooo, gitu ya." Dia pun menganggukan kepala seperti setuju dengan omonganku.

Obrolan santai dengan teman satu kantor ini awalnya biasa saja. Lama lama saya jadi mikir dan ingat sesuatu. Kok bisa ya mencintai seseorang yang ternyata dia tidak mencintai balik kita. Udah susah payah deketin, perjuangin ini itu buat dia tapi dianya tak ada perasaan yang sama ke kita. Kita? Lo aja kali gue enggak. Oke lupakan.

Saya pernah ngobrol dan pernah juga dicurhatin teman dengan kasus yang sama. "Kok aku deketin dia, tapi dianya gak respons balik ke aku ya? Dia suka gak ya sama aku?" Begitulah pertanyaan yang pernah saya dengar. Ya kalo dianya gak respons berarti dia gak suka. Atau salah cara deketinnya. Kalo gak diungkapin perasaanmu ke dia mana kita tau dia suka juga gak ke kita. Lebih baik ungkapin perasaan kita ke dia urusan diterima atau tidaknya itu belakangan. Jawaban yang simpel dan menurut saya jelas.

Tapi manusia mempunyai perasaan yang berbeda beda ada yang walaupun ditolak beberapa kali sama satu wanita tetep aja ngejar terus sampai dapat. Ada juga yang sekali nembak ditolak langsung bubar jalan. Ada juga yang udah ditolak masih ngejar aja ditengah tengah sadar diri bahwa aku tak pantas untuknya. Halah.

Wanita menurut saya punya tanda tanda kok kalo kita deketin dia. Kalo emang dia suka sama kita dia pasti akan merespons kita dengan baik. Dan sebaliknya jika tidak cinta ke kita dia juga punya respons yang berbeda ke kita. Tinggal kitanya aja peka atau gak sama sinyal tersebut. Jadi, kalo udah mencintai dengan sepenuhnya terus ditanggepin seperlunya, pikir pikir lagi aja.




Rabu, 05 Agustus 2015

Sakit Hati dan Sakit Gigi sama sama sakit.

Sudah lama gak buka blog. Berhubung karena saya sedang sakit gigi maka dari itu saya tulis saja kesakitan ini ke dalam blog.

Jadi gini, sudah dua hari ini saya sedang merasakan yang namanya sakit gigi. Bukan karena jarang gosok gigi bukan! Saya sering kok gosok gigi setahun sekali pas malam satu suro. Biar kelihatan serem aja.

Sudah lama rasanya gak ngerasain sakit gigi. Terakhir dulu waktu ada gigi geraham tumbuh di pojokan. Mau makan pun susahnya minta disuapin sama pacar. Sumpah gak bisa mangap lebar lebar. Sakitnya tuh di sini. #nunjuk gigi pojokan.

Kalo sekarang entah kenapa tiba tiba aja ngerasain sakit. Kayak tiba tiba kangen sama kamu gitu. Nggak bisa di ceritain pokoknya.

Ketika orang merasakan sakit gigi pasti ada salah satu soundtrack yang terkenal dunia akhirat. Yak benar sekali jawaban anda dua juta rupiah dipotong pajak 100%.  Lagu itu lyricnya adalah "lebih baik sakit hati dari pada sakit gigi ini...." Sudah dua orang saya ceritain tentang kesakitan ini. Jawabannya pasti disrempet-srempetin sama lagu itu. Udah semacam soundtrack aja pokoknya. Padahal ya kalo dipikir pikir ke dua duanya itu sama saja antara sakit hati sama sakit gigi sama sama sakit.

Bagi yang sudah pernah merasakan ke dua duanya pasti nggak bakalan milih salah satu. Kalo aku sih tetep milih nggak ngerasain dua duanya.

Persamaannya adalah yang pertama. Jumlah hurufnya sama dan berakhiran huruf I. Yang kedua, adalah sama sama ada kata sakitnya. Yang ketiga, sakit gigi itu bikin gak bisa tidur. Sakit hati pun sama bikin susah tidur kalo belum ngantuk. Keempat, sakit gigi bikin jadi nafsu makan berkurang. Karena setiap makan kalo kena gigi yang sakit pasti rasanya senut senut gimana gitu. Sakit hati juga sama bikin nafsu makan berkurang kalo udah makan satu baskom nasi sayur. Yang kelima, sama sama bikin hati hati. Kalo sakit gigi, kita lebih berhati hati menjaga gigi agar tidak merasakan sakit lagi. Kalo sakit hati ya berhati hati menjaga hati agar tidak merasakan kembali rasanya sakit hati. Kalo masih saja besok besoknya ngerasain sakit hati sama sakit gigi ya kembali baca persamaannya di atas pasti tambah sakit.

Pokoknya sakit hati sama sakit gigi sama. Sama sama sakit cuma beda tempatnya saja. Dan ingat jaga gigi dan hatimu dengan baik agar tidak merasakan sakitnya disiksa keduanya. Itu.

Jumat, 26 Juni 2015

Wisuda Juga


Akhirnya pulang juga laptopnya. *Cium, peluk, tidurin*

Setelah beberapa waktu berpisah dengan laptop kesayangan, akhirnya sekarang kami dipertemukan kembali. Bukan karena digadai di pegadaian, bukan. Si laptop habis dipinjam sama temen buat bikin skripsi. Iya SKRIPSI! 

Teman saya ini kasihan dia habis terkena musibah. Laptop yang bantuin bikin skripsinya hilang dicuri di dalam kamarnya. Sampai saat ini belum ketemu pencurinya. Untungnya dia masih punya file di flashdisknya jadi ketika minjam laptop saya dia bisa nerusin nggak bikin ulang. Lagi seneng senengnya bikin skripsi malah laptopnya dicuri itu jika diibaratkan dalam percintaan lagi bahagia bahagianya sama pacar, eh, ditikung sama orang lain, kan kampret.

Kejadian hilangnya laptop teman saya ini terjadi ketika saya sedang melaksanakan wisuda.

“Hah? Kamu wisuda?”

“Iya, wisuda pakai toga dapat ijazah gitu. Keren kan?”

Pada tanggal 29 Maret 2015 akhirnya saya secara resmi pakai toga dan bisa foto selfie pakai toga. Nggak terasa kayaknya baru kemarin tahun 2010 jadi mahasiwa baru, eh sekarang udah di wisuda. Cepet banget rasanya waktunya.

Kalo udah di wisuda siap nggak siap harus berani bersaing di dunia selanjutnya. Ya, dunia nyata, dunia itu adalah dunia lain. Bukan, bukan. Dunia pekerjaan maksudnya. Oleh sebab itu mental dan percaya diri harus tertata dengan baik agar diri kita bisa bersaing dengan yang lainnya untuk mendapatkan pekerjaan. 

Cukup sekian dan terimakasih.

Selamat menunaikan ibadah puasa. Marhaban ya Ramadhan.

Salam olahraga!!!

Kamis, 05 Februari 2015

AKHIRNYAAAAA.....


Tanggal 22 Januari 2015, merupakan hari bersejarah buat saya. Sejarah banget pokoknya. Karena apa? Yak, Anak saya akhrinya lahir juga. Ya, saya sebut ini anak karena selama sembilan bulan skripsi ini dikandung oleh pacar kedua saya (Laptop).

*Potong tumpeng*

Rasanya lulus setelah sidang skripsi itu, seperti sidang skripsi kemudian dinyatain lulus. Dimana-mana senyum senyum sendiri. Di jalan lagi naik motor senyum, di warung makan senyum, sampai boker ngeden sambil senyum. Oke lupakan.

Kata orang orang dan temen temen yang pernah ngerasain,  sidang skripsi itu beda sama sidang pengambilan STNK di pengadilan. Beda banget! Dan katanya lagi sebelum hari eksekusinya pasti akan merasakan yang namanya nggak doyan makan, nggak doyan minum, nggak bisa tidur sambil kayang, panas dalam, sariawan, bibir pecah pecah susah buang air besar, mual pengen muntah, ngidam makan mangga muda dan masih banyak lagi penyakit dadakan datang. Tapi untung saja, saya nggak ngalamin hal hal seperti di atas paling cuma nggak bisa tidur kalo belum ngantuk.

Sebelum hari sidang datang saya sudah tau siapa dosen yang akan menjadi penguji skripsi nantinya. Saya cukup beruntung mendapatkan dosen penguji yang enak dan sudah saya kenal karakter orangnya. Mendapatkan dosen penguji yang enak itu bagaikan mendapatkan diamond pas main get rich. Seneng banget. Saya sering kasihan lihat temen ketika sidang skripsi dapatnya dosen yang sering bantai pertanyaan sampai nggak bisa jawab pertanyaan. Kalo lihat yang seperti itu jadi kepikiran ini namanya bukan acara sidang skripsi tapi uji nyali. Apalagi lihat temen nggak bisa jawab rasanya pengen teriak “udah pas aja phone a friend aja.”

Jalannya sidang skripsi saya menyenangkan tidak terlalu menegangkan. Banyak teman teman yang menjadi suporter di belakang. Apalagi pacar yang nyetrikain baju, celana, dasi. Dan dari pagi pagi nemenin saya dandan. Pertanyaan pertanyaan satu demi satu terjawab. Yang masih inget di kepala saat ini adalah pernyataan dosen pembimbing yang bilang “kalo ngerjain skripsi jangan sambil pacaran. Nih, banyak salah ketik jadinya.” Saya hanya diem sambil senyum senyum sendiri diikuti ketawa teman teman di belakang. 

Sampai akhirnya saya dinyatakan lulus dan skripsi diterima dengan perbaikan perbaikan sistematika penulisan.

Dan, nantikan saya wisuda.

*Bakar KTM*